oleh

Sejarah Klub Real Madrid

Sejarah Klub Real Madrid

Sejarah Klub Real Madrid – Real Madrid CF mungkin telah mencapai semua yang bisa dicapai klub sepak bola. Dengan rekor 33 gelar La Liga, 19 trofi Copa del Rey, 13 Piala Eropa / Liga Champions yang sensasional, dan 2 Piala UEFA, Real tidak ada duanya dalam kompetisi untuk klub sepakbola terbesar sepanjang masa. Sementara klub menikmati persaingan sengit dengan Barcelona (El Clásico) dan Atlético Madrid (El Derbi Madrileño), Real telah menjadi klub yang paling didukung di negara ini selama sebagian besar sejarahnya. Banyak pemain terbaik dunia pernah bermain di klub-klub berkaos putih, termasuk legenda seperti Alfredo Di Stéfano dan Ferenc Puskás.

Pemain terkemuka dalam Sejarah Klub Real Madrid

Santiago Bernabéu Yeste, Adolphe Mengotti, Alfredo di Stéfano, Raymond Kopa, Ferenc Puskás, Francisco Gento, Butragueño, Michel, Hugo Sánchez, Fernando Redondo, Luís Figo, Zinedine Zidane, Roberto Carlos, Raúl González, Kaká, Cristiano Ronaldo, Gareth Bale

Sejarah Real Madrid

Meskipun klub ini didirikan pada tahun 1902, pada awal Sejarah Klub Real Madrid, klub ini bernama Madrid Football Club; baru pada tahun 1920 Raja Alfonso XIII menganugerahi mereka gelar “nyata” – atau “kerajaan” dalam bahasa Inggris. Tahun-tahun awal ini cukup berhasil bagi Real, sebagaimana dibuktikan dengan empat kemenangan berturut-turut di Copa del Rey dari tahun 1905 hingga 1908. Dengan pecahnya PD II, Real dapat membanggakan dua gelar La Liga dan tujuh trofi Copa del Rey.

Sejarah Klub Real Madrid di musim 1907-08

Periode pasca-perang melihat Santiago Bernabéu Yeste mengambil alih sebagai presiden klub, setelah menjalankan berbagai fungsi di klub sejak bergabung dengan barisan junior pada tahun 1909. Menghadapi tugas yang sulit untuk membangun kembali klub, Bernabéu melanjutkan untuk membangun sebuah merek- stadion baru – kemudian berganti nama menjadi stadion Santiago Bernabéu – dan menandatangani sejumlah pemain internasional terkenal untuk bersaing di pentas Eropa.

Dengan tim impian bonafide yang berpusat di sekitar talenta Alfredo Di Stéfano, Ferenc Puskás dan Francisco Gento, Real melaju ke empat La Ligas dan satu Copa del Rey pada akhir tahun 60-an. Lebih mengesankan lagi, mereka mengklaim lima Piala Eropa pertama yang pernah diselenggarakan, dengan mudah menghancurkan lawan apa pun yang menghalangi jalan mereka dari 1956 hingga 1960. Kru legendaris ini masih dianggap oleh banyak orang sebagai tim sepak bola terhebat yang pernah dibentuk.

Dua dekade berikutnya sama gemilangnya bagi pasukan pendukung klub yang terus bertambah. Selain membersihkan kompetisi domestik dengan mengklaim 14 La Ligas dan 5 Copa del Reys yang belum pernah terjadi sebelumnya, di tahun 1966 Real menambah satu lagi Piala Eropa ke koleksi kaya mereka dengan mengalahkan Partizan Belgrade 2-1 di final. Namun, dekade itu ditutup dengan catatan masam, dengan Santiago Bernabéu Yeste meninggal pada tahun 1978.

Hubungan Real Madrid dan Jenderal Franco

Dalam sebuah artikel tentang sejarah Real Madrid, adalah salah jika tidak menyebut Jenderal Franco, diktator Spanyol yang kepemimpinannya berlangsung selama lima dekade dan tim favoritnya adalah Real Madrid, yang melayani tim dengan beberapa bantuan yang tidak adil selama bertahun-tahun.

Banyak dari klaim tersebut merupakan subjek sensitif dan seringkali tanpa bukti yang jelas. Salah satu cerita kontroversial dan tidak pasti adalah tentang penandatanganan Alfredo Di Stéfano yang menurut beberapa orang sedang dalam perjalanan ke Barcelona ketika Castro terlibat dan mengubah urusan. Kisah lain, yang tidak ada konfirmasi, menceritakan bagaimana Barcelona diancam oleh rezim dan ketika kalah dari Real Madrid dengan skor 1-11.

Generasi baru dalam Sejarah Klub Real Madrid

Awal tahun 80-an klub terlihat sedikit menurun, tetapi mereka segera kembali dengan generasi berbakat “La Quinta del Buitre” yang terdiri dari lima lulusan akademi muda dan dipimpin oleh Emilio Butragueño yang hebat. Setelah periode awal perjuangan, Real menyelesaikan dekade itu dengan lima gelar La Liga berturut-turut dan dua trofi Copa del Rey. Selama waktu inilah Real mengklaim hanya dua Piala UEFA mereka, pada tahun 1985 dan 1986.

Secara komparatif, tahun 90-an sebagian besar mengecewakan para pendukung klub, terutama selama awal yang lambat dalam dekade ini. Tapi kemunculan striker berbakat Raúl membuat Real meningkat dan meraih dua gelar La Liga dan satu trofi Copa del Rey sebelum akhir abad ini. Puncaknya terjadi pada 1998, dengan Real mengakhiri kemarau selama 32 tahun dan merebut Piala Eropa ketujuh mereka dengan mengalahkan Juventus 1-0 di final. Mereka mengulangi sebagai juara pada tahun 2000 dalam pertandingan semua-Spanyol melawan Valencia, mengirim mereka dengan kemenangan 3-0 yang nyaman.

Tak lama kemudian, klub diambil alih oleh mantan politikus Florentino Pérez, yang segera memutuskan untuk bersama-sama menjadi tim sepak bola paling terkenal di dunia. Setelah menandatangani setidaknya satu superstar global setiap musim panas – dimulai dengan Luis Fígo pada tahun 2000 – Pérez berhasil mengumpulkan tim bertabur bintang yang dengan cepat akan mendapatkan nama “Los Galácticos.”

Galácticos – Sejarah Klub Real Madrid dan pemain Terhebatna

Presiden Real Madrid di tahun 2000-an, Florentino Pérez, bertanggung jawab atas beberapa transfer terbesar dalam sepak bola internasional. Idenya untuk membentuk tim terbaik adalah membeli nama-nama besar dan tidak terlalu memikirkan untuk menyeimbangkan tim. Kemudian Florentino Pérez adalah presiden klub yang mengumpulkan tim superstar, yang terkenal disebut Galácticos. Era Galácticos di Real Madrid termasuk para pemain seperti Zinedine Zidane, Luís Figo, David Beckham, Christiano Ronaldo dan Roberto Carlos.

Empat kali rekor dunia mengenai biaya transfer dipecahkan antara tahun 2000 dan 2012… Pada tahun 2000 adalah pembelian Luís Figo dari Barcelona sebesar € 62 juta; pada tahun 2001 Zinedine Zidane dibeli dari Juventus sebesar € 77,5 juta; pada tahun 2009 adalah Cristiano Ronaldo dibeli dari Manchester United untuk € 94 juta; Pada tahun 2009, Gareth Bale dibeli dari Tottenham seharga € 100 juta.

Melihat ke belakang, ambisi Pérez tidak benar-benar berhasil. Meskipun proyek tersebut tidak dapat dianggap sebagai proyek yang terdengar spektakuler dan banyak penggemar sepak bola mungkin menikmati ekstravaganza tersebut. Dan bukan tanpa hasil, Real Madrid berhasil merebut gelar Liga Champions tahun 2003 dan juga gelar Liga Spanyol di tahun yang sama.

Setelah tiga tahun yang relatif tenang di bawah Ramón Calderon – di mana Real masih berhasil meraih dua La Ligas – Pérez kembali sebagai presiden pada tahun 2009. Akibatnya, kebijakan Galácticos dilanjutkan dengan mengontrak Kaká, Christiano Ronaldo, Karim Benzema, Gareth Bale dan manajer José Mourinho; tetap saja, peralatan tambahan apa pun terbukti sulit diperoleh. Tapi setelah berhasil memenangkan La Liga 2012 dan Copa del Reys 2011 dan 2014, Real akhirnya memenangkan Liga Champions kesepuluh pada tahun 2014 dengan kemenangan perpanjangan waktu yang dramatis atas Atlético Madrid.

Sejarah Klub Real Madrid – Pencapaian di Era 90an

Real Madrid berkembang dari Football Club Sky, sebuah tim yang dibentuk di Madrid pada tahun 1897. Klub ini secara resmi didirikan pada tahun 1902 dan bergabung dengan Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol pada tahun 1909. Real Madrid bermain di berbagai tempat sampai presiden klub yang ambisius Santiago Bernabéu mempelopori pembangunan stadion yang menyandang namanya. Dibuka pada tahun 1947, Bernabéu menampung lebih dari 80.000 penonton dan merupakan tempat untuk final Piala Dunia Fédération Internationale de Football Association (FIFA) 1982.

Piala Eropa pertama kali diadakan selama musim 1955-56, dengan lapangan bergengsi yang terdiri dari klub-klub yang telah memenangkan kejuaraan liga di negaranya sendiri. Real Madrid adalah pemenang pertama turnamen tersebut, mengalahkan klub Perancis Stade de Reims di final. Itu berlanjut dalam dominasi Eropa yang tidak ada tim yang bisa menandingi sejak itu. Pemain berbakat seperti Ferenc Puskás, Alfredo Di Stéfano, Paco Gento, Hector Rial, dan Miguel Muñoz membantu klub memenangkan lima Piala Eropa pertama berturut-turut. Pertandingan klub di final Piala Eropa 1960 melawan tim Jerman Barat Eintracht Frankfurt — kemenangan nyata 7–3 — secara luas dianggap sebagai salah satu penampilan klub terbaik sepanjang masa. Real telah memenangkan total 13 gelar Piala Eropa / Liga Champions, lebih banyak dari tim manapun.

Real Madrid telah memenangkan lebih banyak kejuaraan divisi teratas Spanyol dalam Sejarah Klub Real Madrid, yakni (La Liga) (33) dibandingkan tim Spanyol lainnya. Klub ini juga telah memenangkan Copa del Rey, kompetisi utama piala Spanyol, 19 kali, serta sembilan Piala Super Spanyol dan dua Piala Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) (1985 dan 1986).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *