Fakta Evali dan Gejalanya | Penyakit Paru Misterius Akibat Rokok Elektrik

Fakta Evali dan Gejalanya | Penyakit Paru Misterius Akibat Rokok Elektrik - Beberapa bulan terakhir ini banyak beredar di indonesia sebuah rokok elektrik, rokok elektrik bagi anak muda atau kaum adam merupakan kebutuhan gaya hidup, mungkin mereka berpikir bahwa vape bisa menjadi pengganti rokok. Alasan lain adalah karena lebih murah dan lebih irit, karena vape bisa di cas.

Namun tahukah kalian bahwa di luar negeri sudah banyak korban dari keganasan vape, terutama sebuah penyakit yang diderita akibat menggunakan vape. seperti yang ada di berita berikut ini.


Seorang remaja berusia 15 tahun di Texas dilaporkan meninggal dunia lantaran cedera paru-paru akibat penggunaan rokok elektrik atau vape baru-baru ini.

Cedera paru akibat rokok elektrik ini, belakangan diketahui dengan sebutan EVALI (E-cigarette or Vaping Product Use Associated Lung Injury).

Melansir dari CNN remaja tersebut adalah remaja termuda yang meninggal dari 57 kasus kematian akibat penyakit paru-paru yang disebabkan vape di 27 negara bagian distrik Columbia.

Lantas apa itu EVALI?

Melansir dari Yale Medicine, EVALI merupakan nama yang diberikan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC) untuk penyakit paru-paru berbahaya yang diidentifikasi terkait dengan vaping.

Adapun penyakit tersebut pertama kali diketahui oleh CDC pada Agustus 2019 usai merebaknya kasus penyakit paru misterius yang dikaitkan penggunaan rokok elektrik dan produk vaping.

Sebelumnya EVALI dikenal dengan sebutan Vapi.

Para ahli yang terdiri dari dokter dan peneliti mengumumkan bahwa munculnya vitamin E asetat dan Tetrahidrocanabinol (THC) dalam vaping diduga kuat sebagai penyebab terbesar munculnya EVALI.

Namun para peneliti masih belum bisa menyimpulkan dengan pasti terkait zat tunggal terkait munculnya penyakit paru-paru misterius yang menimpa para pengisap vape tersebut.

Akibatnya, hingga kini belum diketahui dengan pasti bagaimana penyakit tersebut berkembang dan mengapa bisa begitu membahayakan jiwa dan menyebabkan paru-paru berhenti berfungsi sama sekali.

Gejala EVALI

Belum ada tes tunggal yang bisa mengidentifikasikan seseorang menderita EVALI. Pasalnya kondisi EVALI memiliki kemiripan dengan kasus flu dan pneumonia lain, yakni:
  • Sesak napas
  • Batuk
  • Sakit dada
  • Demam dan menggigil
  • Diare, mual, dan muntah
  • Takikardia (detak jantung cepat)
  • Takipnea (pernapasan cepat dan dangkal)

Namun diagnosis EVALI bisa dipenuhi ketika pasien melaporkan penggunaan vape selama 90 hari sebelum gejala pertama kali dirasakan.

Selain itu, X-ray maupun CT scan menunjukkan bintik-bintik yang tampak kabur di paru-paru.

Namun tidak ada jenis infeksi paru lain yang terdeteksi dimana berarti tes untuk virus maupun infeksi bakteri lain negatif.

Rekomendasi CDC

Terkait dengan munculnya banyak kasus EVALI, CDC maupun Food and Drug Administration (FDA) atau Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat merekomendasikan agar orang-orang tidak menggunakan rokok elektrik yang mengandung THC.

Selain itu, juga dianjurkan agar tidak menambahkan vitamin E asetat ke dalam produk vape.

Masyarakat juga diimbau untuk sebaiknya menghindari produk vape apa pun karena belum diketahui dengan pasti zat tunggal penyebab munculnya EVALI.

Para pengguna vape juga diimbau untuk selalu memantau kesehatannya dan lekas mengunjungi penyedia layanan kesehatan apabila mengalami gejala seperti di atas.

Duh, ngeri juga Evali ini, untung saja saya tidak merokok dan tidak menggunakan vape juga. jadi insya allah dijauhkan dari penyakit seperti itu. 

Berita ini bisa menjadi pembelajaran buat kalian yang saat ini menggunakan vape. lebih baik mencegah daripada mengobati. jauhi rokok dan jauhi vape. Salam sehat indonesia.

Berita diatas sudah tayang di Kompas.com semoga bermanfaatšŸ¤—

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel


BACA JUGA